Depan | Buku | Artikel | Tanggapan atas keraguan | Tanya-jawab | Pandangan | Ilmuan | Penemu jalan kebenaran | Debate | Album Foto |

|

AYATULLAH UZMA BRUJURDI


Abbas Abiri

Nasir Dimyati
(Dewan Penerjemah Situs Sadeqin)

Di hari-hari akhir bulan Safar tahun 1292 H., rumah Hujatul Islam Haji Sayid Ali bin Sayid Ahmad Thaba' Thaba'i hanyut dalam dzikir kepada Allah swt. dan syukur kepada-Nya atas kelahiran bayi yang kemudian diberi nama Husain. [1]
Perlahan-lahan Sayid Husain tumbuh besar dan berkembang. Dia mempelajari kitab Jami‘ Al-Muqoddimât, Suyûthî, Manthiq, dan Gulistone Sa'di, di sekolah daerah, kemudian dia melanjutkan pendidikannya di Madrasah Nur Bakhsy sambil membina diri di sana. Disiplin-disiplin ilmu nahwu, saraf, badi', urudh, mantik atau logika, fikih, dan usul fikih adalah sebagian dari mata pelajaran yang dia tekuni di madrasah itu. [2] Selama bertahun-tahun dia berusaha keras di sana dan berhasil mengalami kemajuan pesat di bawah naungan inayah Allah swt.
Dia ingin sekali pergi ke kota Isfahan Sepahan, akhirnya setelah meminta persetujuan dari bapaknya, dia pergi ke kota ilmu saat itu. Nuh Din, misanannya saat itu tinggal sebagai pelajar yang giat di Madrasah Sadr, Sayid Husain pun segera menemuinya dan tinggal sekamar bersamanya. Hubungan antara dua misanan brujurdi ini harmonis sekali. Pesan pertama Nuh Din kepada misanannya itu adalah, "Jika kamu ingin sukses dan bahagia dalam rangka belajar dan mengajar, maka kamu harus berbicara di pertemuan-pertemuan ilmiah dan kritis di ruang belajar, selain itu maka sampai akhir hayatmu kamu tetap tak dikenal seperti aku." [3]

Di Bawah Hujan

Untuk pertama kalinya Sayid Husain mengikuti pelajaran guru yang terhormat, Sayid Muhammad Baqir Durceh'i. Ulama yang memancarkan cahaya Ilahi di kedua matanya itu, segera menangkap kehadiran satu-satunya mutiara Brujurd, langsung saja dia mendekatkan berlian potensial itu kepada dirinya dan dia beri perhatian yang khusus. Guru-guru lain dia adalah Ayatullah Mulla Muhammad Kasyani, mujtahid terkemuka Mirza Abu Ma'ani Kalbasi, ulama tersohor Sayid Muhammad Taqi Mudaris, dan filsuf besar Mirza Jahangir Qasyqa'i.
Masing-masing dari guru besar itu mencurahkan perhatiannya kepada Sayid Husain dan punya peran aktif dalam membentuk kepribadian berharga berlian dari keluarga Thaba' Thaba'i tersebut. Di pagi suatu hari, bulan Rabi'ul Awal 1314 H. dia duduk di depan kamarnya sambil menikmati sepoi-sepoi ilmu dan hikmah yang dirasakan oleh ruh dalam dirinya dari sisi guru-guru besar Hauzah Sepahan, tiba-tiba tukang pos datang memberikan surat kepadanya dari sang bapak.
Kedatangan surat bapak itu sempat membuat dia hanyut dalam kegembiraan, tapi tak lama kemudian kegembiraan itu bercampur kesedihan, karena ternyata bapak mengundangnya pulang ke kampung halaman. Berlian Brujurd berpikir, mungkin saja bapak ingin mengirim dia ke Najaf, maka dari itu dia siap menanggung perpisahan dengan pendidikannya di sini dan segera pulang ke kampung halaman. Tapi ternyata, bapak punya pikiran yang berbeda. Bapak dia bersikeras untuk mengawinkannya dan telah berjerih payah untuk mempersiapkan kebutuhan-kebutuhan pernikahan. Itulah kenapa pelajar berlian Brujurd ini menikah pada usianya yang ke-22 [4]. Sekitar dua atau tiga bulan setelah nikah dia tinggal di kampung halaman, dan kemudian bersama-sama istrinya dia pergi lagi ke Isfahan. [5]

Suratan Nasib

Tahun 1319 H. adalah tahun perubahan bagi Sayid Husain Thaba' Thaba'i Brujurdi. Surat bapaknya sampai ke tangan dia sedang mempersiapkannya untuk bisa hijrah ke Najaf. Maka setelah sembilan tahun penuh aktifitas ilmiah dan penelitian di Isfahan, dia pulang ke kampung halaman, dan setelah mampir sebentar di sana dia berhijrah ke Najaf bersama adiknya yang bernama Sayid Isma'il. [6]
Dua bersaudara itu menginjakkan kaki di tanah haram Amirul Mukminin Ali bin Abi Thalib as. pada tahun 1320 H. Sayid Husain, yang berusia 28 tahun dan terhitung sebagai mujtahid muda, segera menghadiri pelajaran Ayatullah Uzma Muhammad Kadzim Khurasani (Akhund Khurasani) dan menempatkan dirinya persis di bawah terik mentari ilmu dan marja' pada waktu itu. Dalam waktu yang singkat, pandangan-pandangan pelajar muda yang tajam dan patut diperhitungkan ini membuat hati guru besar Hauzah Ilmiah Najaf tertarik kepadanya, sehingga terjalinlah hubungan yang erat di antara mereka, bahkan apabila sampai akhir pelajaran dia tidak bersuara, maka sang guru menyerunya seraya berkata, "Apa kamu tidak punya pendapat dalam hal ini?".
Lambat laun, kebesaran Sayid Husain diketahui oleh murid-murid lain yang hadir di bangku kuliah Akhund Khurasani. Akhirnya mereka meminta dia agar setelah ustad keluar dari ruang kuliah, dia mengulas pelajaran ustad kembali dengan keterangan yang lebih panjang dan lebar. Sejak itu, salah satu program mujtahid muda Sayid Husain Brujurdi adalah menerangkan kembali kuliah ustadnya. [7]
Delapan tahun manusia agung itu tinggal di tanah haram Amirul Mukminin Ali as. Selain belajar dari Akhund Khurasani, dia juga belajar dari ayatullah-ayatullah lain seperti Syekh Syariat Isfahani dan Sayid Muhammad Kadzim Yazdi. Di samping itu, ada beberapa pelajar yang menimba ilmu ushul fikih darinya sampai sukses. Tapi kemudian, di akhir tahun 1328 H., bapaknya bersikukuh agar dia pulang, dan terpaksa dia memenuhi permintaan bapaknya, dia kembali datang ke kampung halamannya pada tahun 1329 dan disambut hangat sekali oleh masyarakat setempat. [8]
Sebetulnya dia tidak ingin tinggal lama di kampung halamannya, dan sebaliknya ingin segera kembali ke Najaf dan berlindung di tanah haram Amirul Mukminin Ali as. Akan tetapi, kondisi sakit-sakitan bapaknya dan juga kematian beliau membuat perjalanannya kembali ke Najaf tertunda. Dalam kondisi seperti itu, surat belasungkawa ustad penulis buku besar Kifâyat Al-Ushûl, Akhund Khurasani menjadi pelipur lara. Di dalam surat itu, di samping ustad mengucapkan belasungkawanya atas kepergian Haji Sayid Ali, dia juga mengungkapkan kerinduannya untuk bertemu lagi dengan mujtahid Brujurd –Sayid Husain-.
Surat penuh kasih sang guru, membulatkan tekad penghulu ulama Brujurd ini untuk segera menyelesaikan persoalan-persoalan yang dihadapi oleh keluarganya dan terus kembali ke kota Najaf Asyraf. Berapa bulan kemudian, segala sesuatu yang dibutuhkan untuk perjalanan kembali ke kota itu sudah tersedia, tapi berita kematian gurunya yang mulia menghanyutkannya lagi dalam kesedihan. Tokoh besar itu selalu mengatakan, "Kematian dua bapak dalam waktu kurang dari enam bulan betul-betul menyakitkan dan berat bagiku." [9]
Berita wafatnya sang guru telah memadamkan tekadnya untuk bepergian. Bagi dia, berat sekali hidup di kota suci Najaf tanpa kehadiran guru tercinta, Akhund Khurasani. Oleh karena itu, dia buang pikiran hijrah itu jauh-jauh, dan dia mulai membuka program pendidikan dan pembinaan masyarakat di Brujurd. Sedikit demi sedikit, orang-orang mukmin setempat mengetahi betapa berharganya berlian dari keluarga Thaba' Thaba'i Brujurdi ini, mereka pun menyerahkan kendali urusan-urusan spiritual mereka kepadanya. Kecintaan Ayatullah Haji Muhammad Reza Dezfuli kepada dia telah menambahkan popularitas dan nilainya di tengah masyarakat. Dan setelah Ayatullah Dezfuli meninggal dunia, mayoritas mukalid atua pengikutnya bertaklid kepada dia, sehingga status marja' dia semakin tersebar luas di kawasan. [10]

Menghadapi Malam

Pada tahun-tahun itu, propaganda Bahaisme yang dilakukan oleh sebagian pejabat-pejabat kota dan yang telah melecehkan pokok-pokok keagamaan yang sakral bagi masyarakat setempat membuat Ayatullah Uzma Brujurdi gelisah. Akhirnya dia menghubungi ibukota Teheran dan memberitakan kondisi tidak sehat yang terjadi di sebagian kantor kota ke pejabat pusat di Teheran, dia juga meminta agar pejabat-pejabat kota Brujurd yang anti agama dan telah melakukan kesalahan-kesalahan itu segera dipecat. Namun, pejabat-pejabat negara di pusat tidak menggubris pemberitahuan dan permintaan dia, dan sebagai aksi protes dia pun meninggalkan kota itu.
Akibatnya, pengikut-pengikut marja' yang berpandangan tajam ini berkumpul di masjid-masjid, para orator naik ke podium-podium mereka dan serentak menyatakan dukungan mereka terhadap Ayatullah Uzma Brujurdi. Pejabat-pejabat kota yang melihat diri mereka tak kuasa menghadapi gelombang masyarakat terpaksa menerima tuntutan dia, sehingga pemimpin besar ini kembali ke kota itu dengan sambutan yang luar biasa dari orang-orang mukmin di sana. [11]

Perjalanan Hijau

Salah satu kejadian penting lain pada tahun ini adalah kematian anak puteri dia yang mulia. Setelah kejadian yang menyedihkan ini, Ayatullah Brujurdi pergi ke Khurasan dan melepas kesusahan di bawah pancaran cahaya mentari Thus, Imam Ali Ridho as.
Cukup lama fakih terkemuka ini tinggal di kota Masyhad, sehingga masyarakat Brujurd mengirimkan utusan kepadanya agar dia sudi kembali lagi ke kampung halaman. Ulama yang tawadu' ini pun memenuhi permintaan mereka, dan setelah tiga belas bulan tinggal dia pulang ke kota tempat lahirnya. Dia sempat berhenti sejenak di kota Qom dan Teheran, kemudian dia memasuki kota Brujurd dengan sambutan yang luar biasa dari orang-orang mukmin di sana.
Setelah itu, dia pergi lagi ke Irak, dia tinggal sebentar di kota Najaf dan para tokoh ulama menyambut kedatangannya di sana. Kemudian dia pergi ke kota Hijaz, dan setelah menunaikan ibadah haji dia kembali lagi ke Irak, dia tinggal sebentar di tanah haram suci Amirul Mukminin Ali as., dan kemudian dia pulang ke Iran. [12]

Di Jerat Algojo

Bersamaan dengan mencuatnya protes orang-orang mukmin melawan Reza Khan dan hijrahnya para ruhaniawan dari segala penjuru negeri ke kota suci Qom, Ayatullah Brujurdi sampai di perbatasan Iran dan hendak menginjakkan kakinya ke tanah air. Pejabat-pejabat istana –yang mengkhawatirkan beliau bergabung bersama para ruhaniawan yang melakukan aksi protes di Qom dan menyampaikan pesan marja'-marja' Najaf ke sana- menangkap dia di perbatasan dan membawanya ke ibukota.
Di Teheran, Reza Khan segera menemuinya. Dari sebelumnya dia ingin sekali mencari orang yang bisa menandingi Ayatullah Uzma Abdulkarim Ha'iri, oleh karena itu dia berusaha untuk menarik hati Ayatullah Brujurdi seraya mengatakan, "Mintalah sesuatu dariku." Dia jawab dirinya tidak perlu apa-apa. Akan tetapi karena ditekan terus untuk meminta sesuatu, maka dia pun membuka mulut seraya mengatakan, "Sewaktu di kawasan perang, saya melihat jatah konsumsi para perajurit di sana tidak mencukupi, maka dari itu jika kamu ingin melakukan sesuatu, perintahkan agar jatah konsumsi mereka ditambahkan."
Lalu Reza Khan mengutarakan masalah penyepelehan posisi Ayatullah Uzma Ha'iri dan menyatakan bahwa pejabat-pejabat negara banyak yang mengikuti Ayatullah Uzma Brujurdi. Ketika itu dia tidak tergoda dengan rayuan Reza Khan dan berkata, "Tidak, kamu sendiri saja yang berhubungan dengan dia, dan kalau aku ada urusan denganmu maka aku akan menyampaikannya kepadamu melalui dia."
Dia juga mengingatkan Reza Khan agar memenuhi tuntutan kelompok ruhaniwan dan menerapkan pedoman-pedoman Ilahi. Dan berhubung dia tahu tidak mungkin dirinya diijinkan pergi ke kota Qom, maka dia mengatakan dirinya ingin pergi ke kota Masyhad. Tak lama setelah Reza Khan keluar dari ruangan, Taimurtasy datang dengan membawakan uang sebesar lima puluh ribu tuman sebagai hadiah untuk marja' terkemuka itu, akan tetapi dia menolak hadiah istana tersebut, [13] dan di pagi harinya dia berangkat menuju Masyhad Khurasan.

Pertemuan Dengan Para Tokoh

Tak lama setelah Ayatullah Uzma Brujurdi pulang ke kota tempat lahirnya, kedatangan Ayatullah Uzma Husain Qumi ke Teheran dengan tuntutan-tuntutan yang dia sampaikan kepada pemerintah membuat Ayatullah Brujurdi kembali harus terjun ke kancah politik yang terang-terangan. Dia juga, sebagaimana Ayatullah Uzma Qumi, meyakini wajib patuh terhadap tuntunan-tuntunan Ilahi, oleh karena itu dia bermaksud untuk pergi juga ke Teheran, hanya saja orang-orang sekitarnya mencegah kepergian itu. Sebagai gantinya, dia perintahkan petinggi-petinggi masyarakat di kota itu untuk pergi ke Teheran dan melaporkan dukungan rakyat terhadap tuntutan-tuntutan Ayatullah Uzma Husain Qumi, dia pribadi juga mengirim telegram langsung ke Teheran; jika pemerintah menolak tuntutan Ayatullah Uzma Qumi maka dia juga akan datang ke ibukota dan akibatnya harus ditanggung oleh pemerintah itu sendiri. Berkat usaha keras itu, akhirnya tuntutan-tuntutan Ayatullah Uzma Qumi diterima. [14]

Hijrah

Penyakit Ayatullah Uzma Brujurdi terbilang salah satu fenomena penting dalam kehidupannya di kampung halaman. Penyakit yang parah, dan pada akhirnya setelah operasi bedah dan beristirahat selama tujuh puluh hari di rumah sakit Firuz Abadi Teheran dia berhasil melewati kondisi yang sulit tersebut. [15]
Ketika sembuh, dia dihadapkan pada dua penawaran; dari satu sisi, tim delegasi penduduk Brujurd berkali-kali datang untuk mengajak dia pulang ke kota tempat lahirnya, tapi di sisi yang lain, sebagian ulama Qom mengundang dia untuk hidup di tanah suci haram Sayidah Fatimah Maksumah as. Karena itu, dia berkonsultasi dengan Al-Qur'an, yang keluar adalah ayat surat Al-Mukminun yang memberi lampu hijau kepada niat dia untuk pergi ke Qom. Oleh karena itu, dia berangkat menuju kota suci Qom bersama ulama, dan di sana dia mendapatkan sambutan yang hangat dari masyarakat dan juga dari tokoh-tokoh ulama Hauzah Ilmiah Qom. [16]
Dengan demikian, mentari fikih yang terang dan benderang ini memasuki cakrawala Qom pada bulan Muharram tahun 363 H. dan meneranginya dengan cahaya ilmu serta hangatnya spiritualias.
Tidak lama setelah tinggal di kota Qom, dia pergi lagi menuju kota Thus demi memperoleh bantuan-bantuan segar imam suci kedelapan, Ali bin Musa Ridho as. Dengan kedatangan dia ke Thus Masyhad, Ayatullah Ali Akbar Nahawandi menyerahkan kedudukannya sebagai imam shalat jama'ah di masjid Gauhar Syad kepada Ayatullah Burjurdi dan memintanya agar sudi menjadi imam jama'ah di sana selama bulan Ramadan penuh. [17] Setelah bulan Ramadan, dia kembali lagi ke kota Qom dan memikul tanggungjawabnya yang berat sekali.

Marja' Yang Diinayahi

Bersamaan dengan meninggalnya marja' besar Ayatullah Uzma Sayid Abu Hasan Isfahani, otoritas kemarja'an Ayatullah Uzma Brujurdi jadi lebih luas dari sebelumnya, dan orang-orang mukmin dari berbagai penjuru merujuk serta bertaklid kepadanya.
Perlu diketahui bahwa inayah dan dukungan Ilahi senantiasa tercurahkan kepada fakih yang mulia ini. Berbagai kenangan dan pernyataan dari para ulama saat itu menjadi bukti akan kenyataan tersebut. Contohnya, Ayatullah Ali Akbar Nahawandi, yang juga merupakan salah satu tokoh ruhaniawan Syi'ah, memasrahkan mihrabnya kepada Ayatullah Brujurdi dan kemudian pergi ke Najaf.
Marja' masyarakat syi'ah dunia, Ayatullah Uzma Sayid Abu Hasan Isfahani yang mulai sakit-sakitan, memerintahkan Ayatullah Nahawandi untuk mengimami shalat jama'ah. Dalam hal ini Nahawandi mengatakan, "Malam pertama saya mengimami shalat jamaah sebagai ganti dari dia, ketika saya sudah berposisi di atas sajadah saya mendengar suara yang mengatakan, "Azdomta waladî azdomtuka."; kamu muliakan anakku, maka aku memuliakanmu. Saya melihat ke semua arah di sekitar saya, masyarakat sedang berbaris siap untuk menunaikan shalat jama'ah, dan tidak ada seorang pun yang mendengar suara gaib itu kecuali saya." [18]
Di samping pernyataan ulama terkemuka itu, perilaku marja' besar itu sendiri ketika dia hidup bertahun-tahun di kota suci Qom adalah bukti nyata akan spiritualitas dan kebersamaan dia senantiasa dengan dukungan Ilahi. Perilaku yang sebagiannya diungkapkan oleh murid-muridnyanya dan senantiasa tesimpan di dalam ingatan sejarah:
1- Salah seorang pelajar membawa istri hamilnya yang akan melahirkan ke salah satu dokter yang bernama Isma'il Musawi. Setelah proses kelahiran, dokter itu berkata kepada ayah sang bayi, "Akulah yang berhasil menyelamatkan anakmu ini, jika bukan karena aku maka pasti dia sudah mati, aku ingin anakmu kau beri nama Isma'il."
Pelajar muda itu pun menuruti permintaan dokter dan memberi nama anaknya Isma'il, tapi sayang sekali bayi itu sejak lahir selalu sakit tersiksa. Usaha orangtuanya siang dan malam untuk mengobatinya dan telah pergi ke berbagai dokter sama sekali tidak membuahkan hasil, anak itu terombang-ambing di antara alam dunia dan alam barzakh. Pelajar yang menghadapi jalan buntu ini akhirnya mendatangi Ayatullah Uzma Brujurdi dan mengungkapkan isi hatinya seraya mengatakan, "Tuan, Allah mengaruniakan seorang anak kepada saya yang sejak lahir sampai sekarang selalu dalam keadaan sakit, saya tidak tahu lagi harus berbuat apa." Ayatullah Brujurdi dengan penuh kasih sayang mengatakan, "Gantilah namanya, dia akan membaik." Padahal pelajar itu tidak pernah menceritakan pesan dokter dalam menamakan anaknya kepada Ayatullah, dia pulang ke rumah dalam keadaan heran, lalu dia merubah nama anaknya menjadi Amir, dan dari saat itu anaknya membaik dan terselamatkan dari penyakit-penyakit yang sebelumnya selalu menyiksa dia. [19]
2- Pelajar lain juga menceritakan keterpikatannya kepada ustad Ayatullah Uzma Brujurdi, "Waktu pertama kali saya datang ke kota Qom, dia mengirimkan uang bulanan kepada saya, saya tidak menerima uang itu dan saya katakan bahwa masih ada tanah di Iran utara yang penghasilannya mencukupi kebutuhanku. Setelah kekeringan menimpa Iran utara, saya tidak berkutik lagi, hutang saya menumpuk sehingga terpaksa saya ingin menjual permadani rumah; salah seorang pedagang saya panggil ke rumah untuk menawarkan permadani itu kepadanya, akan tetapi dia mematok harga yang kecil sekali dan tidak cukup untuk melunasi hutang-hutang saya, pedagang lain saya ajak ke rumah untuk maksud yang sama, tapi ternyata dia memberikan harga yang lebih kecil dari sebelumnya.
Saya bingung sekali dan ragu-ragu, tiba-tiba ada suara terdengar mengetuk pintu rumah, saya segera pergi ke depan untuk melihat siapa yang datang, ternyata Haji Ahmad pembantu ustad Ayatullah Brujurdi, dia menyerahkan amplop kepada saya dan berkata, "Ini kiriman dari tuan (Ayatullah) untuk kamu." Saya lihat amplop itu tidak menunjukkan mata uang. Tapi ketika saya buka, ternyata di dalamnya terdapat cek uang sebesar hutang-hutang saya. Rasa heran dan takjub menyelimuti wujud saya, karena selain saya dan Allah swt. tidak ada seorang pun yang tahu persis berapa jumlah hutang-hutang saya. [20]

Tahun-Tahun Gemilang

Kehadiran seorang tokoh spiritual dan fakih yang senantiasa diberi inayah oleh Allah swt. di Hauzah Ilmiah Qom yang sedang terseok-seok akibat serangan-serangan yang dihujamkan oleh suruhan-suruhan Reza Khan, memberikan nyawa baru kepada Hauzah tersebut. Dengan kedatangan dia, banyak hal yang tersedia untuk mengembangkan Hauzah Ilmiah dan memperkuat dasar-dasar intelektual dan finansialnya. Para pengikut mukmin Ayatullah Uzma Brujurdi mengucurkan dana-dana syar'i dan hadiah-hadiah mereka ke pangkuan dia, sehingga para pelajar datang ke kota suci Qom dari segala penjuru negeri Iran untuk menuntut ilmu darinya.
Marja' orang-orang yang berhati bersih ini menyingsingkan lengan baju semangatnya untuk melakukan pembaharuan asasi di Hauzah Ilmiah di samping kesibukan-kesibukan dia dalam mengajar.

Menata Kondisi Pendidikan Hauzah

Penyelesaian atas kendala-kendala finansial para pelajar, penjalinan hubungan erat dengan Darut Taqrib Bainal Madzahib Al-Islamiyah dan acara-acara resmi pengikut Ahlisunnah demi menciptakan persatuan di antara kelompok-kelompok muslim, [21] dan pengiriman delegasi-delegasi ke Eropa dan Amerika [22] untuk memperkenalkan Islam yang sesungguhnya kepada masyarakat setempat, adalah sebagian dari kebijakan yang dilakukan oleh Ayatullah Uzma Brujurdi.
Pada saat yang sama dia juga peduli terhadap fenomena-fenomena yang terjadi di dalam negeri, menurutnya, "Apabila masyarakat menjadi pintar dan agama juga diajarkan kepada mereka secara baik dan benar, maka mereka akan menjadi orang-orang yang alim dan komitmen beragama." [23] Dengan demikian, selain mengatur persoalan-persoalan yang dihadapi oleh penuntut ilmu-ilmu agama dan Hauzah Ilmiah, dia juga memberikan masukan yang sangat berharga kepada sekolah dan pendidikan umum negeri serta menyemarakkannya. [24]
Dia juga selalu waspada jangan sampai ada orang tak berdosa yang dihukum penjara atau jatuh ke tangan kelompok penindas. Maka dari itu, suatu hari ketika dia tahu ada seorang muslim tak berdosa yang difitnah membunuh pengikut Bahaisme, maka dia betul-betul gelisah.
Ada sekelompok orang baha'i yang kemudian membunuh teman seagama mereka, lalu dengan tipu daya mereka menyerahkan sekelompok orang-orang muslim kepada hukum yang berwenang, salah satu di antara mereka divonis hukuman mati dan hukuman itu akan dilaksanakan pada tanggal 15 bulan Sya'ban. Berita ini sungguh membuat Ayatullah Uzma Brujurdi gelisah, segera dia melayangkan surat ke berbagai pihak seperti Syah, perdana menteri, dan Ayatullah Bahbahani, dia juga menghubungi siapa saja yang mungkin berguna untuk menangani persoalan ini, dia mengikuti terus perkembangannya sampai kemudian di tengah malam berita pembatalan hukuman mati itu sampai kepadanya. Mendengar berita itu, dia meneteskan air mata seraya memanjatkan puja-puji dan syukur kehadirat Allah swt. Dia mengatakan, "Masalah ini penting sekali, dan alhamdulillah berakhir dengan baik. Setiap kali saya menyaksikan darah orang muslim tak berdosa hendak ditumpahkan begitu saja, maka sekujur tubuh saya menjadi gemetar dan tidak tahu apa yang akan saya katakan nanti ketika saya dimintai pertanggungjawaban oleh Allah swt. di hari kiamat." [25]
Bakti-bakti kesejahteraan Ayatullah Brujurdi kepada umat Islam berupa pembangunan lebih dari seribu masjid, sekolah, rumah sakit, perpustakaan, dan pemandian hangat di Iran, Irak, Libanon, Afrika dan Eropa [26] adalah sebagian contoh kecil dari jasa-jasa dia. Semuanya memperkenalkan kepribadian dia yang mendunia dan tidak terbatas pada negeri tertentu. Yaitu kepribadian yang dipuji bahkan oleh para pujangga dan penulis Ahlisunnah di dalam puisi dan artikel mereka. [27] Panguasa-penguasa Syi'ah dan Ahlisunnah mengirimkan hadiah untuk dia; contohnya Raja Sa'ud pernah mengirimkan hadiah kepadanya dalam kemasan besar yang berisikan lima belas kitab suci Al-Qur'an, potongan-potongan kain tirai Ka'bah dan hadiah-hadiah lainnya yang berharga. Dia hanya menerima Al-Qur'an dan kain Ka'bah, adapun selainnya dia kembalikan seraya memberikan pesan bahwa pada umumnya memang saya tidak menerima hadiah. [28]

Ulama Yang Lengkap

Salah satu poin penting yang patut untuk diperhatikan tentang kepribadian Ayatullah Uzma Brujurdi adalah kelengkapan intelektual dia. Guru besar para fakih ini tidak hanya bisa disebut sebagai fakih, karena penguasaan dia terhadap sains pada saat itu betul-betul membuat para ahli di bidang tersebut heran. Di antara contohnya:
1- Suatu hari, menteri kebudayaan sa'at itu datang bersama Mas'udi, direktur surat kabar Ittila'at, ke sisi Ayatullah Brujurdi. Orang yang mengantar mereka ke sana mencium tangan Ayatullah, begitu pula menteri kebudayaan tersebut, sedangkan Mas'udi enggan untuk melakukan hal yang sama. Setelah itu, beliau berbicara tentang sejarah singkat penulisan surat kabar, tujuan dan target, penulis pertama surat kabar dan lain-lain. Lalu beliau melontarkan sebuah pertanyaan geografi kepada menteri kebudayaan, tapi karena dia tidak sanggup menjawab maka beliau sendiri yang menjawab dan menerangkannnya.
Saat berpisah, Mas'udi jadi orang yang pertama merebut tangan Ayatullah Brujurdi dan menciumnya, dan di luar dia berkomentar, "Dia betul-betul menguasai bidang ini sehingga seakan-akan dia orang yang ahli di sini." [29]
2- Suatu hari, brigader jenderal Razm Ara mendatangi Ayatullah Brujurdi untuk menunjukkan kompas kiblat penemuannya. Maka beliau berbicara tentang astronomi dan matematika secara panjang lebar. Dan saat di luar, Razm Ara mengatakan, "Saya pikir dia hanya mujtahid di bidang ilmu fikih dan ushul fikih, tapi ternyata di setiap bidang dia spesialis. Karena keterangan-keterangan dia hari ini termasuk persoalan yang sangat pelik dan rumit, bahkan betapa banyak guru-guru di bidang ini yang tidak menguasai persoalan itu." [30]

Karya Abadi

Ayatullah Uzma Brujurdi, selain kesibukan-kesibukan mengajar dan sehari-sehari, dia juga rajin melakukan penelitian dan menuliskan hasil-hasilnya. Ketika diminta akan karya-karya itu dia menjawab, "Sebetulnya banyak tulisan saya ... tapi sebagiannya telah hilang di tengah perjalanan pindah dari Brujurd ke Qom."
Di antara karya-karyanya adalah:
1- Tajrîd Asânîd Al-Kâfî;
2- Tajrîd Asânîd Al-Tahdzîb;
3- Asânîd Kitâb Man Lâ Yahdhuruh Al-Faqîh;
4- Asânîd Rijâl Kasysyi;
5- Asânîd Istibshôr;
6- Asânîd Kitâb Amâlî;
7- Asânîd Kitâb Khishôl Syaikh Shodûq;
8- Asânîd Kitâb 'Ilal Al-Syarôi‘ Syaikh Shodûq;
9- Tajrîd Fihrist Syaikh Thûshî;
10- Tajrîd Rijâl Najâsyî;
11- Hôsyiyeh Bar Kifâyat Al-Ushûl;
12- Hôsyiyeh Bar Nihâyah Syaikh Thûshî;
13- Hôsyiyeh Bar 'Urwat Al-Wutsqô;
14- Hôsyiyeh Wa Mustadrakot Fehrest Syaikh Muntajabudin Rozi;
15- Hawâsyi Kitâb Mabsûth;
16- Resoleh'i Dar Borehye Sanade Shahifehye Sajjodiyeh;
17- Ishloh wa Mustadrak Rijâl Thûshî;
18- Buyût Al-Syî‘ah;
19- Jâmi‘ Ahâdîts Al-Syî‘ah.
Mulai dari saat hidup di Brujurd, Ayatullah Uzma Brujurdi becita-cita menulis buku berseri yang dapat membantu para fakih dalam menyimpulkan hukum dari bukti-buktinya langsung, sehingga mereka tidak perlu lagi merujuk ke buku-buku hadis yang berserakan. Ketika dia tinggal di Qom dan mendidik murid-murid spesialis di sana, maka dia utarakan niatnya tersebut, dan berkat bantuan sekelompok pelajar di antara mereka maka terbitlah buku dua puluh jilid yang berjudul Jâmi‘ Ahâdîts Al-Syî‘ah. [31]
Di samping kegiatan-kegiatan ilmiah dan sosial, dia juga berusaha keras untuk melestarikan karya-karya ulama yang sebelumnya, pada kesempatan-kesempatan tertentu dia mencetak ulang karya-karya manuskrip yang sudah langka. Dia mendirikan perpustakaan-perpustakaan besar dan kecil serta mempersembahkan karya-karya para ulama kepada para penuntut ilmu melalui perpustakaan itu. Perpustakaan besar dia yang terletak di samping Masjid A'dzam –yang terdahulu- Qom adalah salah satu bukti nyata perhatian istimewa dia terhadap masalah ini.

Istana vs Marja'

Istana dan kerajaan selalu membuat masalah bagi Ayatullah Brujurdi. Propaganda besar-besaran surat kabar dan majalah, yang terkait dengan komplotan asing dalam hal pemisahan agama dari kehidupan masyarakat dan menjauhkan mereka dari budaya Islam yang sejati, betul-betul menyakitkan dia. Oleh karena itu, kadang-kadang dia meluap dan memperingatkan raja Syah. Suatu Hari, ketika menerima kedatangan perdana menteri saat itu beliau mengatakan, "Bapak dia –Reza Khan- memang bodoh, akan tetapi masih mempunyai sedikit perasaan, sedangkan dia tidak punya perasaan dan juga bodoh." [32]
Kadang-kadang Ayatullah Brujurdi menolak bertemu dengannya seraya mengatakan, "Sebagaimana dia mengambil foto bersama istrinya di piknik-piknik, pasti dia datang kemari juga karena ingin mengambil foto bersamaku."
Kadang-kadang juga dia menentang rencana-rencana Syah dengan keras sekali, contohnya ketika Syah hendak merubah tulisan Iran dari Parsi ke Latin dan telah melakukan propaganda yang luas sekali, Ayatullah Brujurdi berdiri tegak di hadapan rencana itu bagaikan bendungan baja, dia mengatakan, "Selama saya masih hidup, saya tidak akan membiarkan rencana itu terlaksana, terserah apa saja akibat yang harus ditanggung." [33]
Berbagai sumber mengatakan bahwa Ayatullah Uzma Brujurdi mempunyai politik yang jeli sekali dalam membantu kelompok revolusioner mukmin. Menurut pikiran dia saat itu, rakyat masih belum punya kesiapan untuk memikul kesulitan-kesulitan yang lebih besar, dan seandainya mereka ditekan lebih keras lagi oleh pemerintah niscaya mereka akan meninggalkan marja' sendirian. Oleh karena itu, menurut dia belum saatnya berhadap-hadapan secara langsung melawan istana kerajaan. Di sisi yang lain, menurut dia tidaklah maslahat membiarkan Syah dan mengusirnya secara total, karena sikap seperti itu akan membuatnya tergelincir lebih jauh dalam pangkuan pihak asing yang berkepentingan. Itulah kenapa kadang-kadang beliau bersikap toleran terhadap Syah, agar raja muda yang sombong itu tidak merasa hampa sepenuhnya, sehingga memasrahkan diri secara total kepada pihak asing. [34]

Musim Duka

Bulan Syawal tahun 1380 H. pun telah tiba. Tubuh Ayatullah Uzma Brujurdi yang berusia 93 tahun mulai rentan penyakit. Apalagi penyakit yang beliau alami kali ini terhitung berat dan ternyata mempunyai kisah yang berbeda dari sebelumnya. Pada kondisi seperti ini, ada sekelompok pecinta berat beliau datang untuk menjenguk, beliau yang sakit dan lelah itu mengangkat kepala seraya berkata, "Akhirnya umurku pun habis dan aku harus pergi sementara tidak ada amal baik dan berharga yang pernah kukirim dan kutabung." Salah satu di antara mereka menyahut, "Tuan, kenapa kamu berkata demikian? Alhamdulillah begitu banyak peninggalan-peninggalanmu yang baik; kamu telah mendidik murid-murid yang bertakwa, menulis buku-buku yang berharga, membangun masjid-masjid, perpustakaan-perpustakaan dan sekolah-sekolah. Sebetulnya yang pantas berkata seperti itu adalah kami." Beliau menjawab, "Khollish al-'amal, fa inna al-nâqida bashîrun bashîr."; Tuluskanlah amalanmu untuk Allah swt., karena sungguh dia melihat segala sesuatu dan mengetahui motivasi setiap orang." Kata-kata beliau ini betul-betul menyentuh hati hadirin saat itu. [35]
Berapa hari setelah pertemuan itu, tubuh Ayatullah Uzma Brujurdi semakin lemah, dan pada akhirnya di tanggal 13 bulan Syawal tahun 1380 hijriah qamariyah, bertepatan dengan tanggal 10 bulan Farwardin tahun 1340 hijriah syamsyiah, beliau meninggalkan dunia untuk selama-lamanya dan jenasah beliau dimakamkan di Masjid A'dzam Qom yang beliau dirikan[36].
Referensi: Gulsyane Abror; tim penulis; Pazuhesykadeh Baqirul Ulum

1. Khoterote Zendegonie Ayatulloh Brujurdi, Muhammad Husain Alawi, hal. 21
2. Ibid.
3. ibid., hal. 23 – 26.
4. Zendeginomehye Ayatulloh Brujurdi, Ali Dawani, hal. 52 – 53.
5. Khoterote Zendegonie Ayatulloh Brujurdi, hal. 27.
6. Ibid., hal. 29.
7. Ibid., hal. 31 – 32.
8. Ibid., hal. 32 dan 35.
9. Ibid., hal. 36 – 37.
10. Zendeginomehye Ayatulloh Brujurdi, hal. 57 – 58.
11. Ibid., hal. 43 dan 44.
12. Majalah Hauzah, tahun ke-8, nomor 1 dan 2, hal. 336, 344, 337, dan 277.
13. Khoterote Zendegonie Ayatulloh Brujurdi, hal. 51 – 57.
14. Ibid.
15. Ibid., hal. 57 dan 58.
16. Majalah Nur Ilm, nomor 12, bulan Aban tahun 1364, hal. 87.
17. Khoterote Zendegonie Ayatulloh Brujurdi, hal. 61 – 63.
18. Ibid., hal. 65 – 71.
19. Khotereh Az Ustode Mu'azam Ayatulloh Haram Panahi.
20. Ibid.
21. Zendeginomehye Ayatulloh Brujurdi, hal. 170 – 171.
22. Khoterote Zendegonie Ayatulloh Brujurdi, hal. 89 dan 126.
23. Majalah Nur Ilm, nomor 12, bulan Aban tahun 1364, hal. 97.
24. Ibid.
25. Khoterote Zendegonie Ayatulloh Brujurdi, hal. 81 – 85.
26. Zendeginomehye Ayatulloh Brujurdi, hal. 139.
27. Ibid., hal. 172 – 173.
28. Ibid., hal. 113 – 114.
29. Khotereh Az Ustode Mu'azam Ayatulloh Haram Panahi.
30. Zendeginomehye Ayatulloh Brujurdi, hal. 93 – 94.
31. Majalah Nur Ilm, nomor 12, bulan Aban tahun 1366, hal. 87 – 89.
32. Zendeginomehye Ayatulloh Brujurdi, hal. 97.
33. Majalah Hauzah, tahun kedelapan, nomor 1 dan 2, hal. 115 dan 116.
34. Ibid. Hal. 115, 154, 52 dan 280.
35. Majalah Nur Ilm, hal. 98 – 99.
36. Ibid.



Komentar Anda

nama :
Email :
Cantumkan jumlah dari dua angka berikut ini di kolom depan
9+4 =